TRIBUNNEWS.COM – Kantor Promosi Agama Kemenag Surakarta Mufti Addin mengatakan manfaat puasa Syawal, yang terjadi atau terputus enam hari yang lalu, adalah sama. -Imam Hanafi dan Imam Syafii percaya bahwa puasa Syawal harus dilanjutkan selama 6 hari berturut-turut.

“Eksekusi terus-menerus atau dijeda, para sarjana tidak setuju.”

“Urutannya sama setelah selesai. Atau bersenang-senang.”

“Namun, menurut Imam Ha Menurut tim peneliti Imam Hanafi dan Imam Syafi’i, puasa dilakukan secara berurutan, yang sangat penting, “katanya di YouTube Tribunnews.com, Rabu (27/5). 2020) Kutipan. -Baca: Puasa setelah puasa Ramadhan adalah masalah yang mendesak

Baca: Bisakah puasa Ramadhan puasa di Qatar? Ini adalah hukum dan niat membaca-membaca: hak istimewa dan praktik Al-Quran, merayakan puasa pernikahan enam hari – sesuai dengan rekomendasi para ulama Salaf, Shawal tidak diterapkan pada awal bulan.

“Meskipun para sarjana Salafi menyebar, esensi puasa Syawal tidak dekat dengan 1 Syawal.”

“Karena Ramadhan puasa sebulan, hari-hari ini adalah hari yang menarik.” – Mufti menambahkan, Umat ​​Muslim dapat puasa di awal bulan selama pandemi koroner. Punya pertanyaan tentang Islam dan Ramadhan? Anda dapat meminta dan berkonsultasi dengan konsultasi Islam langsung dari Ust. Zul Ashfi (S.S.I, Lc) -Kirim permintaan Anda ke Consult@tribunnews.com- informasi lebih lanjut tentang Tribunnews.com