Laporan reporter Tribunnews.com Reza Deni-Jakarta, TRIBUNNEWS.COM-UNICEF Indonesia Monitor Kesehatan Anak Ali Aulia Ramly berdampak pada anak-anak selama pandemi Covid-19. — “Pandemi ini, termasuk pembatasan sosial, merupakan tekanan pada anak-anak. Ali mengatakan dalam dialog dengan satgas Graha BNPB di Jakarta, Senin (20/7/2020):” Masyarakat sangat khawatir diinformasikan tentang hal ini. Epidemi, apa dampaknya. “Contoh peristiwa global seperti perang atau bahkan wabah Ebola, anak-anak, terutama remaja, dibuat frustasi dengan isolasi.

Baca: Francis tidak menunjukkan gejala depresi sebelum bunuh diri sel

Baca: Mencegah kematian ibu dan bayi dari Kementerian Kesehatan mengeluarkan aturan yang mengatur persalinan selama pandemi Covid-19- “Banyak penelitian telah mengkonfirmasi hal ini, tidak hanya selama fase isolasi, tetapi juga dapat dipertahankan. Ia melanjutkan: “Ini terbatas dan skalanya kecil, tapi itu menunjukkan bahwa akibat situasi ini, akan ada efek termasuk depresi.” – Ali mengatakan bahwa anak-anak bosan ketika harus di rumah. Tidak melihat teman mereka adalah pengaruh yang wajar dan sering terjadi. .

“Tentu saja kami tidak akan bertahan lama, atau kami berharap begitu banyak anak dapat pulih dan melihat apakah mereka tidak diganggu oleh mereka karena situasi ini.” Dia menambahkan — -Jadi menurutnya itu sangat penting. Anda juga bisa mengetahui apakah anak Anda terkena pandemi Covid-19.

Menurut Ali, banyak gejala yang terlihat.

“Kamu menjadi mudah tersinggung, kehilangan semangat, biasanya antusiasme. Ali berkata:” Mereka yang biasanya bisa berkonsentrasi sekarang, mudah kehilangan fokus. Tetapi jika kami terus berkonsentrasi, kami akan mengatakan bahwa kami membutuhkan dukungan ahli. “