Yogyakarta, TRIBUNNEWS.COM-Wakil Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Rachmat Gobel mengatakan bahwa generasi muda organisasi kemahasiswaan harus lebih meningkatkan partisipasi mereka di bidang pemberdayaan masyarakat, terutama di bidang sosial dan ekonomi. – Karena bidang ini, rakyatnya semakin merasakan kontribusi di masyarakat, terutama dalam mencapai keadilan sosial dan ekonomi yang lebih baik di masa depan.

“Oleh karena itu, gerakan perubahan siswa tidak hanya di jalur politik, tetapi juga di bidang sosial dan ekonomi. Oleh karena itu, kontribusi generasi muda terhadap pembangunan Indonesia menjadi semakin nyata dan semakin besar. Bahkan lebih besar,” Rachmat Gobel di Berbicara pada pertemuan publik dengan anggota Persatuan Pelajar Muslim Indonesia (SEMMI) di Yogyakarta pada hari Sabtu, 9 Februari 2020.

Baca: Banjir Kebon Pala mencapai 1 meter, berita dari direktur regional Jatinegara: berita baru dari Depok, bukan dari Bogor

baca: BI: ekonomi dunia optimis dalam beberapa tahun pertama , Tapi sayangnya tiba-tiba, Corona

Baca: Pertimbangan ini, sang raja menunjuk Muhyiddin Yassin. Kemudian, Perdana Menteri Malaysia Rachmat mengumumkan bahwa masih banyak potensi ekonomi Indonesia yang belum dimanfaatkan secara optimal. , Seperti acara budaya. Mengingat keragaman budaya dan tradisi Indonesia, potensi ekonomi industri ini sangat besar.

Meningkatkan Kewirausahaan

Rachmat percaya bahwa untuk dapat lebih meningkatkan kontribusi aktual untuk pengembangan, organisasi siswa harus mendorong dan membantu mengembangkan semangat kewirausahaan anggota mereka. — Ini bisa dilakukan dengan memposisikan ulang generasi muda. Sejauh ini, mereka masih berharap sebagian besar orang menjadi pekerja.

Merancang berbagai program kerjasama dan pelatihan dengan peserta industri yang matang adalah pilihan untuk meningkatkan kewirausahaan.

“Oleh karena itu, siswa perlu memposisikan diri mereka sendiri, tidak lagi bersemangat untuk mencari pekerjaan, tetapi bagaimana menciptakan pekerjaan. Ini membutuhkan tingkat antusiasme kewirausahaan yang tinggi,” kata Rachmat. Menurut data BPS, persentase orang Indonesia yang menjadi pengusaha masih sangat rendah dibandingkan dengan negara tetangga. Persentase ini masih menyumbang sekitar 3% dari total populasi. Angka ini jauh lebih rendah dari Singapura 7%, diikuti oleh Malaysia 6% dan Thailand 5%.

Pada kesempatan ini, Rachmat juga menyebutkan potensi industri halal yang harus ditangani oleh generasi muda. Di Indonesia dan di seluruh dunia, industri halal berkembang pesat dan merupakan salah satu industri yang dikembangkan oleh banyak negara lain (terutama negara-negara non-Muslim). Menurut laporan “Keadaan Ekonomi Dunia”, ini adalah salah satu pasar produk halal terbesar di dunia. Diperkirakan pada tahun 2017 saja, pengeluaran Indonesia untuk makanan halal mencapai US $ 218,8 miliar. Indonesia saat ini merupakan importir terbesar produk halal, bernilai sekitar US $ 169,7 miliar.

“Perkembangan industri halal juga merupakan peluang besar yang membutuhkan perhatian organisasi mahasiswa seperti SEMMI,” kata Rachmat.